Tuesday, 9 January 2018

Budaya Viral di Media sosial




Perubahan besar telah terjadi kepada warga negara kita pada tahun 2000 apabila Perdana Menteri Dato’ sri Dr Mahathir ( sekarang Tun M) menyokong perkembangan teknologi maklumat (IT). Semenjak itu, berlumba-lumba syarikat telekomunikasi menawarkan jaringan internet kepada pelanggan mereka. Dan nyata selepas itu, kehidupan kita semua berubah 360 darjah.

Jika tahun-tahun 1980an dan 1990an dulu saya sengaja membayar tambang bas mini menggunakan duit kertas kepada konduktor bas semata-mata untuk mengumpul duit syiling bagi tujuan menelefon mak ayah di kampung atau 'bergayut' dengan kekasih hati di telefon awam yang berwarna ‘silver’ ataupun biru yang terletak di Bangunan Telekom di Jalan Lembah Pantai, . Kini pengalaman itu tidak dirasai lagi. 

Malah anak-anak kita yang lahir di zaman melenium ini mungkin tidak ramai yang tahu atau kenal akan telefon awam ini lagi kerana seawal usia 3 tahun anak tersebut sudah disogokkan dengan telefon pintar oleh ibu ayah untuk menonton cerita Upin dan Ipin melalui laman youtube bagi memujuknya sekiranya jika anak itu meragam atau menagis.

Dengan perkembangan internet ini juga masyarakat pada hari ini boleh berhubung dan bergabung di dalam media sosial. Terdapat pelbagai platform disediakan oleh syarikat penyedia laman sosial untuk tujuan ini misalnya, Facebook, Twiter,skype,dan instagram. 

Dengan menggunakan laman sosial tersebut kita boleh berkolaborasi, berinteraksi sama ada dengan kawan lama mahupun dengan individu yang kita hanya kenal di dunia maya. Anda boleh bertukar cerita, maklumat dan sekarang ini ramai yang menggunakan media sosial ini untuk menjalankan bisnes.

Ada yang menjadikan media sosialnya sebagai rakan untuk mencurahkan perasaan dan ada yang menggunakan media sosial ini sebagai tempat untuk berkomunikasi antara sahabat juga ahli keluarga. Namun dalam kemajuan dan keseronokan kita menggunakan media sosial ini tanpa disadari kita terlupa batasan iaitu berkongsi berita palsu dan isu yang boleh mengaibkan seseorang. 

Misalnya dua tiga hari lepas telah tular video seorang penunggang motosikal tanpa pakaian di laman sosial. Kejadian itu dikatakan berlaku di Teluk Intan dan penunggang tersebut dikatakan seorang yang tidak waras atau dengan kata lain mempunyai masalah mental. Daripada kita menjadikan video penunggang tersebut sebagai bahan untuk viral, adalah lebih baik individu yang mengambil video penunggang bogel tadi sekadar menghubungi pihak berwajib. Sekurang-kurangnya dia telah berbakti kepada seorang insan yang tidak bernasib baik. 

Kita juga sebagai pengguna laman sosial, jika ada menerima video sedemikian sepatutnya merasa bersyukur kerana kita tidak seperti individu dalam video tersebut. Tunjukkanlah rasa simpati kita dengan tidak berkongsi video sedemikian kerana perbuatan seperti itu adalah sama seperti kita membuka aib seseorang. 

Sikap ini adalah bertentangan dengan peribadi kita yang mengaku sebagai seorang muslim. Banyak hadis yang melarang kita menyebarkan atau membuka aib seseorang misalnya sabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud, “Janganlah engkau sekalian mengumpat orang-orang Islam dan jangan membuka aib mereka, (kerana) sesungguhnya orang yang membuka aib saudaranya yang muslim, maka Allah akan membuka aibnya. Dan siapa yang aibnya dibuka Allah, maka Dia akan membukanya sekalipun di dalam rumahnya.” (HR. Muslim, Abu Daud dan at-Tirmidzi)

Oleh itu tidak ada cara lain yang dapat menghentikan masalah ini keculi diri kita sendiri. Jadilah pengguna media sosial yang bijak dan bertanggungjawab dan jadikan media sosial sebagai tempat untuk memupuk perasaan simpati dan kasih sayang sesama insan.

3 comments:

Noor Maizan said...

Zaman sekarang zaman viral, bahaya, pantang salah sedikit. Baru2 ni kawan saya yg bekerja di booth barang jamu dalam tesco kena viral sebab tinggalkan booth tanpa penjaga susahkan orang nak beli, padahal dia pergi solat tak sampai pun 10 minit, dah kecoh di group fb daerah. Kesian, dia pun kena marah dengan bos. Memang sengaja tutup periuk nasik orang kaki viral ni.

Usry Norie said...

Inilah keburukan sosial media. kesian kawan awak tu. jadi mangsa keadaan.

cash loan said...



Hello, Do you need a loan from The most trusted and reliable company
in the world? if yes then contact us now for we offer loan to all
categories of seekers be it companies or for staff usage. We offer
loan at 3% interest rate, Contact us via Whats app +919205646839
mohanmendcompany01@gmail.com

LOAN SEEKERS APPLICATION FORM
******************************
1) Full Name:
2) Gender:
3) Loan Amount Needed:
4) Loan Duration:
5) Country:
6) Home Address:
7) Mobile Number:
8) Fax Number:
9) Occupation:
10) Monthly Income:
11) Salary Date:
12) Purpose of loan:
13) Where did you get our loan advertisement:
mohanmendcompany01@gmail.com

Jangan Anggap bencana itu sebagai balasan dari tuhanmu..

  Sehari dua ini ‘kita’ masih lagi menerima kiriman whatsapp dari kawan sama ada secara personal atau yang dipos dalam ‘whatsapp gro...