Sunday, 7 January 2018

Orang yang muflis di dunia dan akhirat



Assalamualaikum dan selamatbertemu kembali.
Minggu kedua di tahun baru 2018. Cepat betul masa berlalu. Rasanya baru semalam kita menyambut tahun baru 2018.

Kali ini saya nak kongsikan berkenaan satu sikap yang tidak baik, iaitu sikap suka menganiaya orang. Ini biasanya terjadi di kalangan kita yang mempunyai kuasa. Tak kira lah kita seorang ketua kampung, JKK, atau pun boss di sebuah pejabat. Semoga posting ini memberi peringatan kepada kita semua agar mengikis sikap yang tidak baik ini.


Ada satu ketika, Rasulullah telah bertanya kepada para sahabat baginda, Kamu semua fahamkah apa  yang dinamakan orang yang muflis? Lalu salah seorang dari sahabat baginda menjawab, iaitu seorang yang miskin tidak berharta sehingga tidak mempunyai satu dirham pun di dalam simpannyai. 


Lalu Rasulullah bersabda lebih kurang begini, orang yang musfis di dunia dan akhirat ialah dikalangan umatku yang datang menghadap Allah SWT pada hari tersebut  dengan membawa banyak pahala  solat, puasa, zakat, dan  haji tetapi dalam masa yang sama dia juga  membawa banyak dosa seperti  menipu, memfitnah , membunuh dan mengambil  harta orang sesuka hati.  

Maka pada  hari perbicaraan nanti, Allah akan pindahkan semua pahala yang dia bawa semasa di dunia dulu untuk dibayar gantirugi pada individu yang dia fitnah, bunuh, rampas harta dan tipu tadi  sehingga habislah  pahala yang dia bawa semasa meninggal dunia dahulu. Dalam artikata yang lebih mudah, pahalanya kini  tinggal ‘0’.

Jika masih ada lagi kesalahan dia dengan individu lain dan masih belum selesai lagi perbicaraannya itu sedangkan pahalanya sudah tinggal ‘0’, maka Allah akan mememerentahkan  dia  mengambil pula dosa individu yg dia telah aniaya itu  sehingga akhirnya dia yang pada mulanya menjadi calon ahli syurga telah bertukar status menjadi calon ahli neraka.


Kezaliman ini terbagi dua, iaitu pertamanya ialah menzalimi diri sendiri, dan yang kedua pula menzalimi orang lain. Menzalimi diri sendiri ada dua bentuk, iaitu syirik dan perbuatan dosa atau maksiat. Manakala menzalimi orang lain pula adalah menyakiti perasaan orang lain/aniaya, mensia-siakan atau tidak menunaikan hak orang lain yang wajib ditunaikan.  


Oleh itu, setelah kita mengetahui bahayanya perbuatan zalim yang dapat membuat kita menjadi seorang hamba yang muflis di akhirat kelak, marilah kita selalu menjaga diri kita,  agar tidak berbuat zalim terhadap sesame manusia. 


Bagaimana jika kita buat aniaya pada haiwan?  sila tinggalkan komen jika sudi berkongsi ilmu kalian untuk manafaat bersama.

Jumpa lagi di lain entri

No comments:

Jangan Anggap bencana itu sebagai balasan dari tuhanmu..

  Sehari dua ini ‘kita’ masih lagi menerima kiriman whatsapp dari kawan sama ada secara personal atau yang dipos dalam ‘whatsapp gro...