Tuesday, 6 February 2018

KR1M Kini kembali. Pengguna tersenyum, peniaga gelisah?





Perdana Menteri  Datuk Seri Najib Tun Razak telah  melancarkan semula Kedai Rakyat 1Malaysia yang pernah ditutup pada bulan Oktober 2017 yang lalu.  Kali ini Kedai Rakyat 1Malaysia ini dinamakan sebagai Kedai Rakyat 1Malaysia 2.0 atau sigkatannya  (KR1M) 2.0.  Konsep KRIM2.0 ini dikatakan lebih baik berbanding konsep KR1M 1.0 dahulu.

Ini adalah kerana  KR1M 2.0 adalah berkonsepkan  kerjasama strategik antara kerajaan dengan pengilang,pengeluar dan pengedar. Manakala  operasi perniagaan adalah kendalian pemilik dan penjenamaan bersama.  

 Jika KR1M versi 1.0 dulu, kerajaan berkolaborasi dengan pemilik pasaraya Mydin tapi kali ini KR1M versi 2.0 pula kerajaan telah berkolaborasi dengan operator baru iaitu Tunas Manja Group (TMG). Dan KK Super Mart. Memandangkan syarikat ini berasal dari Pahang,  iaitu Temerloh, maka kedai pertama  KR1M versi 2.0 ini juga dilancarkan di Bandar tersebut

Menurut Perdana Menteri, jika dalam projek KR1M versi 1.0 dulu kebanyakan produk KR1M diambil  dari pasaraya Mydin dan kemudiannya dibungkus dan diberi jenama 1 Malaysia, kini tidak lagi.  Misalnya, jika produk itu berjenama Adabi, maka KR1M akan menjual produk itu dengan jenama Adabi juga tanpa membuat pembungkusan semula. Dengan ini pengguna tahu bahawa produk tersebut adalah produk tulin dari kilang Adabi. Dan pengguna juga tahu bahawa produk itu adalah produk berkualiti bunnya produk ‘cap ayam’.

Untuk permulaan, empat barang keperluan asas iaitu gula,minyak masak, tepung dan beras akan dijual lebih rendah dari harga pasaran kecuali minyak masak yang diberi subsidi oleh kerajaan. 

Tentunya dengan kembalinya KR1M versi 2.0 ini akan memberi sedikit kelegaan kepada golongan pengguna yang sketika ini sedang  menghadapi  tekanan kos sara hidup kesan dari  harga petrol yang tidak menentu dan  cukai barangan dan perkhidmatan yang dilaksanakan tahun 2015 yang lalu.  

Tetapi bagaimana pula dengan nasib peniaga kecil yang membuka kedai runcit di kampung-kampung atau taman perumahan?  Ini adalah kerana menurut PM  Najib, sebanyak 300 outlet KR1M 2.0 akan dibuka  menjelang penghujung 2018 dan beliau  mensasarkan sebanyak  3,000 KR1M versi 2.0 akan dibuka dalam tempoh tiga tahun dari sekarang.  

Tambahan pula, kekuatan atau ‘strength’ KR1M versi 2.0 ini ialah  50 produk  keperluan harian yang dijual di kedai tersebut adalah produk berjenama  dan harganya pula jauh  lebih murah berbanding harga di pasaraya atau mini market.

Jadi,  sebelum KR1M versi 2.0 ini menjengah dan beroperasi di kawasan anda berniaga, saya rasa patutlah anda bersedia dari sekarang  dengan merangka pelan dan strategi baru bagi menghadapinya agar perniagaan anda tidak terjejas.

2 comments:

Hans said...

tak sabar nak tengok harga barang untuk yang baru nih macam mana murahnya

Noor Maizan said...

Selalu beli barang dari KR1M masa belajar di Kuala Pilah dulu. Di kawasan rumah saya (Kulim Kedah) tak pernah ada kedai ni.

GST VS SST

Isu  berkenaan kesan cukai SST kepada pengguna nampaknya masih hangat diperkatan. Jika semalam  ada pihak yang melahirkan  kebimbangan a...