Saturday, 17 November 2018

Jangan Peduli apa orang kata!


Mungkin kalian pernah mendengar atau membaca cerita ini semasa di sekolah rendah dulu iaitu kisah di antara seorang ayah, anak dan seekor kaldai.
Kisah bermula apabila dua orang anak beranak ingin ke pasar untuk menjual seekor kaldai. Ayahnya telah berusia tapi masih lagi kuat untuk berjalan. Anaknya pula dalam usia awal remaja , sementara si keledai itu sihat dan kuat tetapi badannya agak kecil.
Lalu mereka memulakan perjalanan menuju ke pasar yang letaknya agak jauh dan mengambil masa yang lama. Sesetengah versi mengatakan perjalanan itu mengambil masa satuhari da n ada pula yang mengatakan setengah hari. ‘By the way’, kita tak nak bincang pun pasal masa dan berapa jarak yang perlu diambil oleh anak beranak ini kaldai mereka untuk sampai di pasar.
Apa yang ingin diceritakan ialah, pada mulanya kedua beranak ini menunggang kaldai itu selama beberapa jam, sehingga mereka tiba di sebuah kampung. Apabila melihat seekor keledai kecil dinaiki oleh bapak dan Anak, maka berbisik-bisiklah orang-orang di situ. Kemudian salah satu dari mereka mula membawang.
“Alahai, kesiannya kaldai kecil itu. Dia terpaksa membawa dua orang anak-beranak yang berat. Tidakkah kedua anak beranak itu terpikir yang si kaldai itu sangat menderita selama dalam perjalanan?”
Setelah mendengar kata-kata orang kampung itu, lalu si ayah pun turun dari kaldai dan membiarkan anaknya saja yang menunggang. Setelah beberapa lama, mereka sampai pula di satu kampung yang lain.
Di kampung ini pun ada sekumpulan orang yang berbisik-bisik. Disebabkan terasa ada yang memerhati dan berbisik, lalu si anak pun bertanya kepada orang-orang tersebut dan salah seorang dari kerumunan itu menjawab.
“Hai Anak Muda, lihatlah bapamu yang berjalan di sebelah kaldai itu sedangkan kamu pula sedap-sedap duduk menunggang kaldai dengan santainya. Di mana otakmu sehingga engkau sanggup berbuat demikian terhadap orang tua.Lebih-lebih lagi dia adalah ayahmu sendiri”.
Lalu si anak pun berfikir. 
“betul juga kata-kata orang itu, kesian ayahku yang telah tua berjalan berbatu- sedangkan aku sedap-sedap menunggang kaldai.”

Lalu si anak itu pun meminta ayahnya pula untuk naikdi belakang kaldai dan dia pula yang berjalan mengheret kaldai itu menuju pasar.
Setelah beberapa lama berjalan, tibalah mereka di sebuah kampung yang lain pula. Di sini pun mereka juga terserempak dengan sekumpulan orang. Dan sekali lagi mereka lihat orang-orang di situ saling berbisik-bisik sambil memandang kepada mereka.
Kerana rasa ‘something’ yang tak kena, lalu si ayahpula turun dari kaldai dan pergi bertanya apa yang dibisikkan oleh orang-orang itu.
“Wahai Saudara-Saudaraku, apakah isu yang kalian sedang bisik-bisikkan tadi apabila kalian melihat kami? Adakah sesuatu yang salah dengan kami?”
Salah seorang dari kumpulan pakcik bawang pun berkata.
“Di mana rasa sayangmu terhadap anak ? Anda masih kuat, mengapa anak anda yang masih kecil disuruh berjalan? Sungguh kamu ayah yang keterlaluan.” Katanya dengan lantang, sementara orang-orang lainnya mengiyakan.

Memandangkan ini kes yang ketiga, lalu si ayah pun hilang sabar. 
“Duhai Saudara-saudaraku, tahukah kalian bahwa kami telah melewati beberapa kampung sebelumnya. Dan, tidak ada satu carapun yang kami lakukan dianggap tepat. Kami berterima kasih atas perhatian kalian kepada kami.”
“Cuma saya nak bagitahu kalian, yang berjalan tu adalah anak saya, bukannya anak kalian, dia berjalan menggunaka tenaga beliau sendiri bukannya menggunakan tenaga kalian. Dan jika dia kepenatan dan ingin singgah 'mengeteh' di mana-mana warung, saya yang akan membayar bilnya nanti, bukannya saya minta duit dari kalian. “
“Adalah lebih baik kalian jaga saja hal kalian sendiri daripada membawang dan menjaga tepi kain orang.”

Setelah memohon diri untuk melanjutkan perjalanan, si anak segera naik ke punggung kaldai bersama si bapa. Keduanya menyusuri jalan menuju pasar yang masih separuh jalan. Ketika kaldai kletihan, mereka berhenti di sebuah pinggir danau dengan pemandangan yang indah. Mereka membuka bekal makanan yang telah disiapkan dari rumah, sementara keledai kecil itu meragut rumput dengan senangnya dan minum dari air danau dengan puasnya.

Moral of the story:
Kadangkala, ada hal-hal kita yang remeh pun menjadi perbualan hangat di kalangan orang lain. Jika ini yang terjadi kepada kita, bertenang dan cepat-cepat sedar bahawa sebagai seorang insan biasa, kita tidak boleh memuaskan hati setiap orang. Apa saja yang kita lakukan belum tentu dapat memuaskan hati semua orang.  Mungkin si 'A' berasa puas, tapi tak semestinya si 'B'juga akanpuas hati dengan tindakan kita itu. Jadi, mantapkan tekad dan terus berpegang pada keyakinan kita.
Di samping itu, kita juga harus sedar bahawa kita tidak boleh untuk menutup mulut orang dari bercerita atau berkata-kata tentang diri kita. Jadi apa yang perlu kita lakukan? 
Tutup saja mata kita dari melihat mereka 'membawang' dan pekakkan telinga jika terdengar bisikan atau sindiran yang dituju kepada kita. Sedarilah bahawa setiap dari kata-kata mereka itu tidak sedikitpun dapat menjejas kesihatan dan mempengaruhi hidup kita.
Kitalah yang menentukan hala tuju dan masa depan kita. Orang di sekeliling sekadar tahu memberi komen tapi belum tentu mereka sudi untuk tampil ke depan membantu kita jika satu hari nanti kita tersungkur jatuh. 

Saturday, 3 November 2018

Subsidi Petrol yang sedikit kontoversi


Dalam pembentangan belanjawan 2019 yang dibentangkan pada 2 November tempohari, Menteri Kewangan (Yb Lim Guan Eng) telah mengumumkan bahawa kerajaan akan memberi subsidi petrol kepada mereka yang berkelayakan.

Mengikut apa yang dibentangkan tempohari, pada suku kedua tahun 2019 ( mungkin di antara bulan Jun, Julai atau Ogos 2019) harga petrol RON 95 akan diapungkan mengikut harga pasaran.  Denngan erti kata lain, harga petrol RON 95 bukan lagi kekal RM2.20 seliter seperti mana yang kita beli/nikmati sekarang ini.

Bila harga petrol ini mula diapungkan, pasti perbelanjaan untuk mengisi petrol akan bertambah dan ia akan membebankan kita. Mungkin untuk mereka  yang berada di kelas pertengahan yang bergaji RM5,000 ke atas tidak terasa sangat, tapi bagi mereka yang termasuk dalam kumpulan B40 yang bergaji sekitar RM2,000 atau RM3000 pasti akan mengeluh.

Jadi, untuk mengurangkan beban ini, kerajaan telah mencadangkan pemberian subsidi kepada mereka yang berkelayakan.  salah satu daripada syarat untuk memohon subsidi petrol ini ialah pemilik kenderaan yang layak menerima subsidi petrol ini ialah mereka yang mempunyai kereta berkapasiti 1.5CC ke bawah. Manakala pemilik motorsikal pula mestilah yang mempunyai motorsikal berkapasiti  125CC.

Menerusi mekanisma  subsidi itu,  pemilik kereta dijangka akan menerima subsidi petrol RON95 terhad kepada 100 liter sebulan, manakala pemilik motorsikal pula dijangka mendapat subsidi sebanyak  40 liter sebulan. Dengan kata lain, pemilik kereta akan menikmati  penjimatan sebanyak RM30 sebulan  manakala pemilik motorsikal pula akan mendapat penjimatan sebanyak RM12 sebulan.  

Namun begitu, di sini saya ingin menimbulkan satu 'argument' berkenaan mekanisma ini, iaitu sistem atau mekanisma ini seakan menampakan atau memberi kelebihan  kepada pemilik kereta berbanding pemilik motorsikal. Sedangkan apa yang kita lihat, pemilik motorsikal lebih susah hidupnya berbanding mereka yang memiliki kereta.

Ini adalah kerana dari segi nilai atau amaun subsidi yang diterima, kita dapati pemilik kereta menerima peruntukan subsidi  yang lebih besar iaitu  100 liter petrol sedangkan pemilik motorsikal hanya menerima subsidi sebanyak 40 liter sahaja.

Jika dibuat perbandingan, mereka yang mempunyai kereta sudah pasti mempunyai pendapatan lebih tinggi berbanding mereka yang mempunyai motorsikal sebab itu dia mampu untuk pakai kereta.  Di sinilah timbulnya persoalan,  kenapa orang yang mampu pula mendapat peruntukan subsidi yang banyak sedangkan mereka yang tidak mampu hanya memperolehi ‘portion’ yang sedikit.  

Jika formula ini diguna pakai, adakah  matlamat subsidi petrol untuk membantu golongan B40 ini tercapai?  Semoga satu mekanisma yang lebih adil dapat dicari oleh pihak kerajaan sebelum program subsidi petrol ini dapat dilaksanakan. Dengan ini golongan sasar akan mendapat lebih manafaat dari program tersebut.

Benarkah ekonomi negara Malaysia menunjukkan peningkatan?

Ekonomi Malaysia dilaporkan  mencatat pertumbuhan yang memberangsangkan iaitu  sebanyak 4.7% untuk suku keempat tahun 2018 yang la...