Tuesday, 29 January 2019

Kerjasama dengan Samyang Food dan implikasi kepada harga saham FGV.



Dalam kita mengharapkan agar Lembaga Pengarah FGV yang baru dapat membuat perubahan strategi untuk mengatasi kerugian yang dialami oleh syarikat ini semenjak tahun 2014 yang lalu, nampaknya mereka juga seakan masih mengulangi dan meniru perangai Ahli Lembaga Pengarah yang lama. 

Hari ini satu berita yang agak tidak berapa sedap didengar oleh mereka  yang memegang saham FGV.  Laporan tersebut menyatakan bahawa pihak Lembaga Pengarah FGV bakal kerjasama dengan syarikat Samyang Food dari Korea Selatan untuk mengeluar dan mengedar mee segera berjenama ramen. Cuma kali ini ia mempunyai status halal.

Memang diakui bahawa salah satu dari strategi untuk menjana pendapatan dan menjenama semula syarikat terutamanya dalam situasi ekonomi yang suram ini ialah dengan melaksanakan strategi pertumbuhan. Tetapi, keputusan lembaga pengarah FGV untuk melabur dalam projek memproses dan mengeluar ramen ini boleh dikatakan satu keputusan yang tidak berapa bijak. 

Mengapa?

Pertamanya, ramen adalah antara beberapa senarai produk yang termasuk dalam senarai 'produk tidak sihat'. Walaupun Felda akan menggunakan status halal sebagai strategi untuk menarik golongan sasar sewaktu mereka mempromosi produk ini nanti, namun dari sudut kesihatan, ramai di antara kita sudah sedia maklum bahawa mengambil terlalu banyak makanan segera akan memudaratkan diri. Ini kerana terdapat beberapa bahan yang tidak baik untuk kesihatan ada dimasukkan dalam produk mee segera ini, misalnya MSG dan garam. Kedua-dua bahan ini boleh menyumbang kepada penyakit hipertension dan masalah kesihatan yang lain.

Tambahan pula dewasa ini kebanyakan golongan pengguna juga semakin peka terhadap kesihatan dan ramai yang cuba mengadkan kalori makanan yang mereka ambil. Oleh itu kebarangkalian untuk mereka membeli ramen juga adalah rendah berbanding makanan segera yang lain seperti KFC, Pizza atau McDonald. Kecuali pada hujung bulan atau sewaktu mereka benar-benar kekeringan wang belanja.

Kedua, produk ramen ini juga sudah pasti akan mendapat saingan yang sengit dari jenama mee segera yang lain terutamanya Maggi. Oleh itu pihak FGV perlu bekerja keras untuk mempopularkan ramen ini kepada penduduk Malaysia. Aktiviti ini sudah semestinya memerlukan belanja yang besar untuk kos pengiklanan.Tambahan pula jenama Maggi sudah serasi di kalangan penduduk Malaysia berbanding Ramen. Jika pihak FGV tersilap membuat strategi pemasaran, jualan ramen tidak seperti yang mereka harapkan.

Manakala dari segi harga pula, didapati Maggie tetap mendahului ramen kerana harga Maggie jauh lebih murah berbanding ramen. Kalau tak salah, harga sepeket Maggie hanya sekitar RM1.50 atau RM2 sepeket sedangkan harga ramen ialah antara RM4.50sen ke RM5 sepeket. Oleh itu golongan pengguna terutamanya golongan pelajar universiti dan orang bujang pasti akan memilih Maggi berbanding ramen.Di sini juga kemungkinan untuk ramen mengatasi maggi adalah sukar.

Kesimpulannya, keputusan pihak lembaga pengarah FGV untuk berkerjasama dengan syarikat Samyang untuk mengeluarkan ramen dan menjadi pengedar kepada produk tersebut di Malaysia adalah satu keputusan yang tidak bagus. 

Keputusan ini dilihat tidak akan memberi apa-apa perubahan positif kepada penyata kewangan FGV untuk suku pertama dan kedua tahun 2019. Malah jika tersilap langkah, pelaburan yang dilakukan oleh FGV ini tidak dapat memberi sebarang keuntungan kepada mereka.

Dengan ini untuk jangka pendek 'fair value' untuk saham FGV tidak berubah dari 'target price' yang telah saya dikongsikan dalam posting/entri sebelum ini iaitu Rm0.90sen hingga Rm1.20 dan saya meletakkan skor 'neutral' untuk kaunter FGV.

2 comments:

Abam Kie said...

ramen tu pedas sgt jd sy x suka makan. baik mkn maggi sekali-sekala....

hungryworm__ said...

permisi min numpnag share ya :)
Hayyy guys...
sedang bosan di rumah tanpa ada yang bisa di kerjakan
dari pada bosan hanya duduk sambil nonton tv sebaiknya segera bergabung dengan kami
di DEWAPK agen terpercaya di add ya pin bb kami D87604A1 di tunggu lo ^_^

Jangan Membandingkan apa yang kita ada dengan apa yang orang lain miliki.. Hati akan rasa tenang dan bersyukur

Sesetengah dari kita suka merungut dan bertanya kenapa kita tidak dapat seperti apa yang kawan atau rakan kita dapat sedangkan kita de...