Thursday, 30 June 2022

Angau.. Penyakit merbahaya tetapi tidak mengancam nyawa..

 Angau ialah sejenis penyakit yang boleh dikatakan merbahaya juga walaupun ia tidaklah 'sebahaya' penyakit HIV, Monkey pox atau pun Cobid-19 tetapi penyakit ini boeh menyerang seseorang pada bila-bila masa.

Ini kerana 'route' atau 'seeds' penyakit ini sudah sedia tertanam dalam diri kita sejak azali lagi cuma ia bersifat 'relapse' sehinggalah kita bertemu dengan sesuatu yang boleh menyebabkan ia 'triggered'. Misalnya bila kita jumpa dengan seseorang yang membuatkan kita 'admire' padanya. Ketika itulah penyakit ini akan bercambah dan mula tumbuh dalam jiwa kita.
Bila penyakit ini angau mula menyerang, ia akan membuatkan hidup seseorang itu tidak aman. Mulalah terbayang si dia di mana-mana. Dalam mangkuk sup, di plastik aiskrim hatta dalam cawan teh tarik. Malah jika dipandang bekas tapak kasut yang kita pijak pun, ia seakan-akan rupa si dia.
Jika ada kawan-kawan korang yang mengalami simptom seperti ini, lekas bagi pelempang sebiji dua kat pipi dia agar penyakit ini tidak membarah. Bila dah tahap membarah, semua yang kau orang buat kat dia, dia dah tak endah. Dia akan hanyut dalam dunia dia sendiri.
Jadi, cegah sebelum parah!



Monday, 13 June 2022

Cinta di bangku Sekolah

 Apakah cinta?

Cinta adalah perasaan kasih sayang terhadap seseorang. Ia hadir dalam hidup kita tetapi sukar untuk diberi makna yang tepat.

Manakala fenomena bercinta di kalangan pelajar pula telah lama wujud dan ia telah menjadi 'culture' yang diterima umum. Bercinta ketika di bangku sekolah sudah dianggap biasa di kalangan kita. Ini kerana ia adalah sebahagian dari naluri semulajadi remaja, di mana setiap orang punyai perasaan ingin menyayangi dan disayangi oleh insan berlainan jantina.

Salah satu sebab fenomena bercinta di bangku sekolah ini berlaku adalah kerana kehidupan kita yang serba maju dan pantas sejak beberapa dekad yang lalu. Kesebokan ibu bapa dan kehidupan yang 'caca marba' terutamanya di bandar-bandar besar banyak mendorong anak muda yang masih belajar ini mencari pasangan untuk mendapatkan perhatian dan kasih sayang.

Jadi.. Bolehkah pelajar bercinta?

Jawapan untuk persoalan ini adalah subjektif.
Bagi Abam, jika anda rasa diri anda sudah matang dan bersedia ke arah itu than apa salahnya- Go on! kerana ia adalah lumrah bagi setiap manusia. Tetapi jika korang rasa korang tidak mampu untuk menghadapi pasang surut dunia percintaan di bangku sekolah, lebih baik korang elakkan diri dari terjebak.

Lagi pun, bercinta ketika berada di bangku sekolah ini lebih memberi kesan buruk berbanding kesan baik. Salah satu darinya ialah ia akan menyumbang kepada gejala sosial di kalangan remaja seperti lari dari rumah, gejala buang anak, keruntuhan akhlak, dan lemah dalam pelajaran.

Kepada pelajar yang belum terjebak, eloklah cuba jauhkan diri anda dari permasalahan ini buat seketika sehingga anda benar-benar bersedia dan kepada yang sudah terjebak dangan gejala cinta monyet ini, bersederhanalah dan jagalah tata tusila dan nama baik keluarga.


Kredit: Kartunis Muhammaddaud Hamid


Follow kami di https://www.facebook.com/Majalah-Ketawalah-106020485439445


Sunday, 12 June 2022

Senyum Pagi..

 Senyum pagi...

Isu kenaikan harga barang terus membelenggu kita semua. Bukan sekadar bahan mentah, tapi semua sektor juga nampaknya sudah mula berlumba-lumba menaikkan harga. Bermula dari kenaikan harga petrol, ayam, telur dan ikan, kini harga sayur-sayuran juga turut naik sama.
Terbaru, dengar khabar kedai Eco juga dah naikkan harga barangan mereka dari RM2.20 kepada RM2.40 bermula 1 Jun itu hari.. Alasannya kerana kos pengurusan yang semakin meningkat.
Selepas ini, apa pula?
Sementara nak tunggu apa barang yang akan naik pula lepas ni, di kesempatan ini Abam ingin menzahirkan kesyukuran kerana harga roti canai di kedai mamak yang selalu Abam pergi minum tu, masih lagi murah jika nak dibandingkan dengan harga kat Singapore atau New Zealand.......
Walaupun saiznya Abam tengok dah semakin mengecil dan nipis.. 😁😁

Kredit: Kartunis Bin Zain @ S41F
Ingin mendapatkan update kartun atau karya terkini dari karyawan kami? Sila follow kami di sini:






Friday, 3 December 2021

Hati-hati memilih kawan

 



Setiap insan yang mengaku dirinya normal amat perlu kepada seseorang individu lain yang dipanggil sebagai SAHABAT.

Mengikut teori 'Maslow of needs (1943), terdapat beberapa hierarki yang perlu dipenuhi oleh setiap individu normal. Ia bermula dari keperluan asas seperti makanan, pakaian dan tempat tinggal sehinggalah ke tahap yang paling tinggi iaitu pencapaian kendiri (self actualization). Keinginan untuk mempunyai kawan sebagai tempat bersosial dan berkongsi rasa juga merupakan satu dari hierarki yang tedapat di dalam teori ini.

Namun begitu, kita sentiasa diingatkan supaya berhati-hati dalam memilih kawan atau sahabat kerana telah terbukti bahawa ramai di kalangan kita yang hancur masa depannya disebabkan oleh tersalah memilih kawan kerana kawanlah yang banyak menjadi penentu arah tuju kita berbanding ahli keluarga.

Kawan yang baik boleh diumpamakan seperti lilin. Dia sanggup membakar diri sendiri demi menerangi kehidupan kawannya walaupun dia tidak mempunyai apa-apa pertalian darah dengan kawannya itu. Sikap dan tanggungjawabnya yang ditunjukkan juga seoalah-olah dia sebahagian dari adik beradik kita malah ada ketikanya dia lebih ikhlas bersahabat berbanding adik beradik sendiri.

Dia sentiasa 'available' di saat susah mahu pun senang. Dia juga tidak sesekali meninggalkan kita ketika kita jatuh, malah dialah yang banyak membantu kita untuk bangkit kembali.

Manakala kawan yang jahat pula boleh diumpamakan seperti seekor dubuk dalam cerita 'The Lion King'. Dia berpura-pura baik kerana dia kekuatannya lemah berbanding kita tetapi dalam masa yang sama dia sentiasa mengintai peluang untuk mengenakan kita.

Dia pura-pura memuji kita tetapi dalam hatinya dia sebenarnya tidak suka kita lebih dari dia. Dia akan berusaha mencari kesilapan kita untuk menyaingi kita dalam diam. Dan perkara yang paling ditakuti oleh setiap orang ialah dia akan membuka aib kita kepada orang lain apabila kita lalai.

Jadi berhati-hatilah memilih kawan kerana kawan yang baik akan membuatkan kita hidup tenang, gembira dan ceria sedangkan kawan yang jenis 'makan kawan' akan sentiasa mencari jalan untuk menyusahkan kita. Oleh itu tidak salah sesekali kita bersikap sombong sewaktu memilih kawan.

Tuesday, 9 November 2021

Jangan mudah buruk sangka

 

Pada suatu hari, seekor kala jengking hendak menyeberang sungai. Lalu dia pun menyusuri sungai itu untuk mencari kalau-kalau ada perahu atau batang kayu hanyut yang mungkin boleh digunakan untuk menyeberangi sungai itu. Namun nasibnya pada hari itu tidak baik, tiada ada sebuah perahu pun yang dijumpai. Begitu juga dengan batang kayu. Juga tidak ada batang-batang kayu hanyut yang terapung di dalam sungai itu.

Sedang dia termenung, tiba-tiba melompat seekor katak di sisinya.

"Woit! Kala Jengking. Apa ke halnya kamu termenung di tepi sugai ni? Kamu nak bunuh diri ke? Kamu tu bukannya pandai berenang." Sapa si katak

" Weh.. Katak. Lama tak jumpa kamu. Aku kat sini bukan nak bunuh diri tapi aku nak pergi ke seberang sana." Sambil dia menunjukkan ke seberang sungai.

"Ater.. Pergi la cari bot atau perahu penambang. Kita binatang tak perlu beli tiket. Masuk je diam-diam "

" Dah puas aku cari weh, jangankan bot penambang, kayu balak hanyut pun tak ada. Nampaknya kesedaran sivik orang sini dah capai tahap 'A'. Mereka dah tak lagi membalak atau membuang sisa kumbahan ke dalam sungai sesuka hati dah. Tu pasal alam sekitar dan sungai area sini terpelihara ."

" Dah..Dah.. Jangan mengarut lagi. Sekarang 'back to the point'. Apa ikhtiar kau untuk ke seberang sana?" Tanya si katak

"Aku pun tak tahu la. Dah mati akal aku ni." Balas si kala jengking

Setelah termenung beberapa lama, kala jengking itu bersuara semula.

"Haa... Aku ada satu idea bodoh untuk menyelesaikan masalah ini".

"Apa dia?"

"Gini aje la katak.. Apa kata kamu tumpangkan aku ke seberang. Kamu kan pandai berenang"

"Maksud kamu, kamu naik atas belakang aku dan aku berenang sehingga ke seberang sana? Balas si katak

"Ya.. Itulah maksud tersirat dan yang tersurat."

" Ini kes berat ni" Balas si katak

"Ala.. Katak, aku tak la berat mana pun, Tak sampai pun 100g berat aku. Tak kan itu pun kamu tak larat."

"Bukan itu maksud aku. Kamu tu berbisa. Dibuatnya kamu secara tidak sengaja tersengat aku dengan ekor kamu tu, arwah aku kat dalam sungai tu."

"Cuba kamu fikir secara logik la katak. Mana mungkin aku nak sengat kamu. Kalu aku sengat kamu, kamu akan mati, jika kamu mati aku pun turut sama mati dalam sungai tu sebab aku tak pandai berenang."

"Ya tak ya juga.. Boleh pakai juga otak kamu ni sekali sekala ye kala jengking. Okeylah.. silalah naik ke atas belakang ku ini."

Lalu kala jengking pun naik ke atas belakang katak dan mereka mula menyeberang sungai.

Di tengah-tengah perjalanan, tiba-tiba tubuh kalajengking mula bergerak, Bila mereka semakin ke tengah, arus semakin kuat dan dia juga khuatir kalau-kalau katak itu ada memendam niat buruk terhadapnya.

Katak mulai terasa kala jengking itu bergerak lalu bertanya,“Ada apa hai kala jengking? Kenapa kamu bergerak?

" Entahlah wahai katak. Kenapa tiba-tiba ada sesuatu yang melintas di dalam kepala otak aku ni."

"Apa dia wahai kala jengking?"

"Tak ada ada apa-apa. Biarlah ia menjadi rahsia."

Si katak mula terasa yang kala jengking ni seperti tidak mempercayainya, lalu dia pun berusaha berenang dengan cepat supaya mereka lekas tiba di seberang.

Kala jengking pula fikir yang katak ni mahu membuatkan dia jatuh dan lemas. Lalu tanpa fikir panjang dia pun menyengat katak itu dengan ekornya.

Apabila disengat, katak itu pun mula lemah dan perlahan-lahan badanya mula tenggelam. Bila badan katak itu tenggelam, secara otomatiknya, kala jengking yang menumpang di atas badannya juga turut tenggelam ke dalam sungai.

Tamatlah riwayat katak yang baik dan kala jengking yang tidak mempercayai kawan sendiri.

Apa intipati atau moral yang boleh kita ambil dari cerita ini?

The moral of the story is...

Kita jangan khianati kawan yang cuba membantu kita walaupun kita rasa 'something is brewing'.

Tenangkan fikiran dan cuba selidik dulu atau kalau boleh 'face to face'. Jangan buat andaian sendiri dan ikut kata hati dan terus 'tikam belakang'. Benda boleh bawak bincang, buat apa nak bergaduh!

Akibatnya, sedikit sebanyak tempias atau kesan buruk dari tindakan kita itu akan kembali semupa pada kita.

Oleh itu, jangan kita jadi seperti kala jengking itu. Dah la minta tolong pada katak tapi masih ada simpan perasaan syak wasangka pada katak yang ikhlas menolongnya. Bila dia rasa ada 'some thing' tak kena je tanpa kaji selidik terlebih dulu dia terus ambil tindakan dengan menyengat katak itu.
Akibatnya, bila katak itu mati kena sengat, dia juga turut mati sama kerana lemas di dalam sungai.

Semoga menjadi iktibar kepada kita.

Thursday, 4 November 2021

Terima kekurangan diri dan manafaatkannya

 


Tuhan telah menciptakan manusia ini dengan kelebihan dan kekurangan masing-masing. Tidak semua orang memiliki kesempurnaan. Oleh itu kita kena belajar untuk mensyukuri kelebihan yang diberi dan bersabar tehadap kekurangan yang kita ada.
Seperti kisah yang abam nak kongsi pagi ini.
.
.
.
Kononnya, pada zaman dahulu ada seorang tua yang tinggal di dalam sebuah pondok yang terletak di atas bukit. Memandangkan kedudukan rumahnya tidak ada sumber air, beliau terpaksa mengangkut air dari perigi yang terletak di kaki bukit tersebut. Setiap hari beliau akan mengangkut air dari perigi ke rumahnya menggunakan dua buah tempayan.
Pada satu hari, sedang beliau mengangkut air, tiba-tiba kakinya tersadung dan beliau terjatuh. Habis tempayannya tergolek ke bawah. Beliau kemudiannya pergi mendapatkan semula tempayannya untuk mengangkut air semula. Malangnya, salah satu dari tempayannya telah retak. Namun disebabkan beliau tidak mempunyai 'bajet' untuk beli tempayan baru, orang tua itu tetap menggunakan tempayannya yang retak tadi.
Jika sebelum ini orang tua itu dapat membawa balik dua tempayan air pada setiap hari tetapi sekarang dia hanya dapat membawa balik air sebanyak satu setengah tempayan saja ke rumahnya disebabkan oleh tempayan yang retak itu hanya mampu membawa pulang separuh saja air di dalamnya. Air yang selebihnya akan tercicir di sepanjang jalan kerana ia melelh keluar melalui rekahan yang terdapat pada tempayan tadi.
Ini menyebabkan tempayan retak mula merasa malu akan ketidaksempurnaannya.
Lalu tempayan retak itu berkata kepada orang tua itu, " Aku berasa malu dengan diriku dan ingin memohon maaf kepadamu, ".
"Kenapa?" tanya orang tua itu. "Kenapa kamu berasa malu?"
"Saya hanya mampu membawa setengah dari air yang jumlah yang sepatutnya saya bawa disebabkan adanya retakan pada badan saya. Ia telah membuat air yang dibawa itu menetes di sepanjang jalan menuju ke rumah kita. Disebabkan kecacatan aku, kamu tidak lagi dapat membawa balik air yang banyak ke rumah kita ini " kata tempayan itu.
Orang tua itu berasa kasihan kepada tempayan retak tadi dan dia pun berkata, " Jika kita balik dari mengangkut air esok, aku ingin kamu memerhatikan bunga-bunga indah di sepanjang jalan, ".
Keesokan harinya, sewaktu dalam perjalanan dari perigi tempat orang tua itu mengambil air sehingga ke rumahnya, tempayan retak memerhatikan dan baru menyedari adanya bunga-bunga indah di sepanjang sisi jalan. Pemandangan ini membuatkannya sedikit terhibur.
Namun apabila sampai di rumah,dia kembali sedih kerana separuh air yang dibawanya telah habis dan sekali lagi meminta maaf di atas kegagalannya.
Orang tua itu pun berkata kepadanya, " Adakah kamu sedar bahawa terdapat bunga-bunga di sepanjang jalan di sisimu tetapi tidak ada pun bunga yang tumbuh pada sisi jalan tempayan yang tidak retak?
"Ya tuan, tapi aku masih tidak mengerti".
"Wahai tempayan retak. aku telah menyedari akan kecacatanmu. Oleh itu aku telah menanam benih-benih bunga di sepanjang jalan sisimu, dan setiap hari apabila kita pulang dari perigi, air yang mengalir keluar dari ceahan badanmu yang retak itu secara tidak langsung telah menyiram pokok-pokok bunga di sepanjang jalan itu. Sejak dari itu juga aku selalu memetik bunga-bunga yang indah untuk menghiasi meja di rumah kita ini. Aku rasa, tanpa kamu mana mungkin aku dapat memetik bunga dan menghias meja makan di rumah kita sekarang, ".
Apa yang dapat diambil dari cerita tersebut ialah setiap orang mempunyai kelemahan masing-masing. Namun setiap sesuatu itu ada kegunaan dan fungsinya yang tersendiri.
Kita andaikan tempayan yang retak itu sebagai kelemahan diri, manakala tempayan yang elok pula diumpamakan sebagai kekuatan atau kelebihan diri.
Orang tua itu tahu bahawa tempayan retak itu akan mengalirkan air di sepanjang jalan ke rumahnya kerana ada rekahan di badannya. Oleh itu dia pun cari jalan bagaimana untuk memanafaatkan kelemahan tempayan retak itu agar dia dapat digunakan untuk menggembirakan orang lain.
Begitu juga dalam kehidupan kita ini. Kita perlu belajar untuk terima kelemahan diri. Walaupun kekurangan kita itu mungkin tidak boleh diubah tetapi kita masih boleh manafaatkan kekurangan atau kelemahan kita tadi untuk mejadikan hidup kita lebih menarik.

Tuesday, 26 October 2021

Ada ketikanya kita tidak perlu merumitkan keadaan yang sedia rumit itu.


 

Pagi ini abam nak kongsi satu cerita untuk pedoman kita bersama.
Pada zaman dahulu, di sebuah bandar tinggal seorang peniaga dan anak gadisnya. Isterinya telah lama meninggal dunia, iaitu sewaktu anaknya itu masih kecil.

Mamandangkan inilah saja zuriatnya bersama bekas isteri, peniaga ini amat sayang kepada anak gadisnya itu. Dia memlihara anak gadisnya itu seumpama menatang minyak yang penuh. Walaupun begitu, dia masih mendidik anak gadisnya akan batas dan peradaban. Bukan seperti yang dipraktiskan oleh ibu bapa di zaman moden, yang terlalu memanjakan anak. Dengan ini, anaknya membesar dengan asuhan yang cukup dan memiliki berbudi pekerti yang mulia.

Setelah habis SPM, anak gadis ini telah mejadi tumpuan orang di kampungnya. Wajahnya amat cantik dan menjadi rebutan di kalangan pemuda di kampung itu. Ramai yang ingin memperisterikannya. Termasuklah seorang pengusaha syarikat peminjam wang berlesen atau lebih dikenali sebagai Along. Walaupun umurnya kini sudah mencecah 70 tahun tapi nafsu shahwatnya masih kuat seperti pemuda berumur 40an.

Memandangkan ayah gadis ini ada meminjam wang dengannya dan masih ada hutang yang berbaki, Along tua ini merasakan inilah peluang
terbaik
untuk dia menggunakan kekerasan untuk menikahi anak gadis usahawan itu. Dia pun menghantar rombongan merisik.

Ketua rombongan itu memberi dua pilihan kepada usahawan atau ayah gadis itu. Pertama ayah gadis itu mesti menyelesaikan segala hutangnya dalam tempoh seminggu atau pilihan kedua, dia mesti menyerahkan anak gadisnya untuk dinikahi oleh Along tua itu dan sebagai balasan, segala hutang piutang usahawan tadi dikira langsai.

Anak gadis itu merasa tidak adil dengan tawaran tersebut dan meminta wakil Along tadi berbincang semula dengan majikannya kerana ia dikira sebagai peras ugut sedangkan setiap orang perlu diberi peluang untuk membuat keputusan sendiri.

Lalu baliklah wakil tadi menemui situa kerepot itu.

"Jika itu katanya, baiklah. Aku ada satu cadangan" kata Along tua tadi.

"Apa dia tuan?" tanya wakil itu.

"Esok kamu pergi semula ke rumah usahawan tadi dan beritahu anak gadisnya aku akan memberi dia pilihan. Aku akan sediakan dua keping duit syiling. Sekeping duit syiling 50sen dan sekeping lagi duit syiling 20sen.

Kedua-dua duit siling ini akan aku masukkan ke dalam satu tin Milo. Gadis itu akan menyeluk tin Milo dengan mata tertutup dan mengeluarkan duit syiling tadi. Jika dia keluarkan duit syiling 50 sen, dia boleh menolak peminaganan aku dan hutang ayanhnya juga dikira selesai.

TETAPI jika duit syiling 20 sen yang dia keluarkan dari tin milo itu, dia terpaksa berkahwin dengan aku dan hutang ayahnya juga dikira selesai".

Wakil itu pun pergi semula ke rumah usahawan tadi dan memberitahu anak gadisnya tentang syarat terbaru Along tua tadi. Anak gadis itu pun setuju dan menyuruh Along tua dan rombongannya datang keesokan harinya.

Pada malam itu, Along tua itu pun memasukkan dua keping duit syiling 20 sen ke dalam tin milo yang akan dibawa bersama rombongan peminangan esok. Dia tersenyum dan kemudian tidur dengan lena bermimpikan bakal isterinya yang muda itu.

Keesokan harinya, tibalah rombangan Along tua tadi. Setelah bebalas pantun mengikut adat setempat, akhirnya tibalah masa untuk anak gadis itu menyeluk tangan ke dalam tin milo dan mengeluarkan duit syiling dari tin milo tersebut.

Anak gadis itu pun menyeluk dan meraba ke dalam tin milo tadi. Dia merasakan kedua-dua syiling itu sama besar. Dia tahu yang situa ini cuba menipunya.

Di sini gadis itu mempunyai dua pilihan. Sama ada mengeluarkan kedua-dua syiling itu dan meletakkannya di atas meja supaya hadirin tahu yang Along tua itu menipu atau satu lagi pilihan ialah dia keluarkan saja satu syiling dan tunjuk kepada hadirin. Tetapi ini bermakna dia terpaksa berkahwin dengan Along tua yang kerepot itu.

Gafis itu berada dalam dilema.

Dia risau jika dia 'expose' yang Along itu menipu, berkemungkinan Along itu tidak duduk diam. Pasti satu hari nanti dia akan mengupah orang mencederakan dia dan ayahnya untuk menutup malu.

Jika dia berkahwin dengan Along tua ini, juga dia akan menyesal. Mana mungkin dia terpaksa berkahwin dengan lelaki tua yang dah lemah tenaga batinnya itu😄😄. Tentu hidupnya tidak ceria.

Lalu anak gadis itu pun mengambil sekeping syiling dan mengenggamnya dengan erat. Kemudian dia pun bersuara, " Saya tak akan membuka genggaman saya ini, sebaliknya, saya mahu Pakcik tua itu meyeluk dan mengeluarkan wang syiling yang tertinggal dalam tin milo itu."

Along tua itu serba salah.

Dia tahu yang gadis itu sudah tahu yang dia cuba menipu dan sekejap lagi dia akan kantoi. Tapi dalam masa yang sama dia tahu gadis itu masih mahu menjaga nama baiknya.

Lalu dia pun menyuruh wakilnya menyeluk dan mengeluarkan duit syiling yang masih tinggal di dalam tin milo tadi dan menunjukkan kepada para hadirin.

Wakilnya pun menyeluk dan mengeluarkan duit syiling dari tin milo tadi. Semua hadirin nampak yang duit syiling itu bernilai 20 sen.

Jadi secara otomatik para hadirin tahu yang duit syiling dalam gengaman gadis tadi tentulah duit syiling bernilai 50sen!
Tidak seorang pun tahu bahawa duit syiling yang berada dalam genggaman gadis tadi juga sebenarnya bernilai 20 sen.

Dengan berat hati, si tua itu pun mengaku kalah dan terpaksa mengotakan janjinya. Dia bersetuju untuk melangsaikan hutang ayah gadis tersebut dan dia juga berjanji tidak akan menikahi gadis itu.

Moral of the story..
Dalam keadaan tertentu, kita boleh saja menggunakan kekerasan untuk melawan ketidakadilan, tetapi ada kalanya kita kena bijak bertindak supaya keadaan tidak menjadi semakin rumit.

Sebagai mana yang dikatakan oleh General Sun Tzu, 'kemenangan yang mutlak ialah apabila kita berjaya menewaskan musuh tanpa perlu menumpahkan darah'.

Dalam situasi yang dialami oleh gadis tadi. Dia boleh saja 'exposed' akan penipuan Along tua itu tapi dia risau akan akibat dari tindakannya itu. Oleh itu dia ambil jalan tengah dengan tidak memalukan Along tua itu. Dan sebagai balasan, Along tua yang sedar dirinya tidak jujur terpaksa membatalkan niatnya dan membebaskan anak gadis itu serta melangsaikan hutang ayahnya.
Kesimpulannya, dalam keadaan tertentu, kita perlu berfikir di luar kotak. Bukan mengikut nafsu walaupun kita ada peluang untuk menggunakan kekerasan kepada musuh kita.

Angau.. Penyakit merbahaya tetapi tidak mengancam nyawa..

  Angau ialah sejenis penyakit yang boleh dikatakan merbahaya juga walaupun ia tidaklah 'sebahaya' penyakit HIV, Monkey pox atau pun...