Sunday, 30 September 2018

Hikmah dari kegagalan


Perkataan ‘gagal’  mengikut  kamus dewan adalah bermaksud “ tidak berhasil atau berjaya.  Iaitu tidak dapat mencapai apa  matlamat yang diimpikan.”  Ia  adalah satu pengalaman yang pahit dan semua orang tak suka.  Ini fakta.  Untuk lebih jelas, cuba pergi  tanya pada setiap individu yang berada di sekeliling kita atau sapa-sapa yang temui. ‘confirm’ 99.99% daripada mereka akan menjawab tak nak!  Tetapi ia tetap hadir dalam kamus hidup kita.

Ada yang gagal sekali.  ada yang gagal dua kali. Malah ada juga yang gagal beberapa kali.  Hal ini merupakan sunnatullah  dan ianya pasti  berlaku dalam kehidupan setiap insan  tak kira sama  ada kita ini seorang yang beriman ataupun tidak. Ia tidak memilih paras rupa, darjat keturunan dan agama.  

Malah para anbiya’ dan rasul juga tidak terkecuali dari menerima kegagalan  sebagaimana firman Allah, “Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cubaan , dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan.” ( Surah al-Anbiya’/21:35).

Kegagalan adalah sebuah pelajaran hidup yang akan menempah kita menjadi manusia yang kental dan  dan ia merupakan  satu  modal berharga untuk  menuju kepada  keberhasilan.  Tanpa mengalami  kegagalan terlebih dahulu,  tidak akan ada satu  tidakan untuk  membawa kita ke arah keberhasilan.

Kita juga akan belajar dari kesilapan dan berubah setelah kita menemui kegagalan.  Mengikut Mathews (1997), ‘The time most of us ever learned anything is when we get hit over the back of the head!”. Di saat itu baru kita tersedar bahawa kita perlu berubah.  Selagi kita tidak berakhir dengan kegagalan atau ‘hit the brick wall’ selagi itu kita tetap dengan  rutin seharian tanpa berfikir apakah  yang sedang dilakukan ini baik atau sebaliknya untuk diri dan masa depan kita.

Memang  diakui bahawa setiap kegagalan yang dilalui  itu amat  pahit ,  apabila kita pernah melalui pengalaman gagal, barulah kita akan timbul perasaan ingin belajar.  Selagi kita tidak ‘terjelepuk’ , selagi itu kita akan terus melakukan apa yang kita sudah terbiasa.

Apabila kita gagal, barulah kita akan terfikir untuk membuat keputusan  yang tepat kerana di sinilah ‘turnig point’  atau  ‘force’ yang memaksa kita supaya  berhenti  dari melakukan apa yang kita biasa buat selama ini.  Selagi kita  tidak mengalami saat yang dinamakan sebagai ‘disaters’  ini, selagi itu kita tidak sedar bahawa apa yang kita buat selama ini sebenarnya  salah. Dalam konteks ini, kegagalan itu merupakan ‘turning point’  kita untuk berubah menjadi lebih baik.

Di saat  kegagaglan itu singgah di dalam hidup  kita, barulah kita mulai sedar.  Barulah kita mula  menggunakan akal untuk  berfikir dan  bertanya kepada diri sendiri apa yang patut  kita lakukan untuk memperbaiki kegagalan tersebut. 

Oleh itu,  jangan takut pada perkataan  ‘G.A.G.A.L’,  kerana kegagalan merupakan guru yang terbaik untuk kita. Kegagalalah yang  akan mendorong kita  utuk berusaha mencapai kejayaan.  Pengalaman dari jatuh bangun disebabkan kegagalan itu lah yang akan dijadikan pedoman untuk kita memulakan langkah selanjutnya..

Sejarah  juga  telah menunjukkan bahawa  kejayaan besar yang dikecapi oleh kebanyakan individu adalah  bermula dengan kegagalan.  Jika kita pernah membaca kisah hidup  Michael Jordan, The Beatles,  Abraham Lincoln dan Thomas Edison, kita akan dapati mereka ini pernah mengalami kegagalan sebelum mereka berjaya. 

Hamka pernah berpesan , “Jangan takut jatuh, karena yang tidak pernah memanjatlah yang tidak pernah jatuh. Jangan takut gagal, karena yang tidak pernah gagal hanyalah orang-orang yang tidak pernah melangkah. Jangan takut salah, karena dengan kesalahan yang pertama kita dapat menambah pengetahuan untuk mencari jalan yang benar pada langkah yang kedua.”

Sekian


2 comments:

paridah said...

SETUJU..KEGAGALAN MEMBUAT KITA BERMUSAHABAH DIRI N BERFIKIR TENTANG KEJAHILAN KENAIFAN KITA SELAMA INI

Boss said...

Artikel yang menarik pasal gagal. Melalui kegagalan kita belajar untuk berjaya.

HARGA KERETA DAH TURUN, BOLEH LA BUAT HUTANG LAGI.

"Abang, awak tukar je la kereta awak tu. Dah lebih 10 tahun dah awak pakai kereta tu." Tiba-tiba mem besar bersuara. "Aa..Ah....